ginekologi estetik

kategori ini membahas bagaimana mendapatkan kecantikan paripurna bagi wanita tidak hanya tubuh yang tampak namun juga organ intim wanita

Kandungan

kategori ini membahas penyakit dan pengobatan kelainan pada kandungan, anatomi wanita,kontrasepsi, seksologi dan kesehatan wanita secara umum

Kehamilan

kategori ini membahas tentang seluk beluk kehamilan; sebelum hamil, selama hamil, persalinan dan masa nifas juga mengupas masalah infertilitas dan ultrasonografi kebidanan

Pembedahan

kategori ini akan membahas tindakan operasi (pembedahan) pada bidang obstetri dan ginekologi

Seksologi

kategori ini membahas permasalahan seksualitas pasangan khususnya wanita

Home » Kandungan

Pentingnya melakukan pemeriksaan skrining premarital

Submitted by on Thursday, 6 January 20116 Comments

Penapisan (skrining) premarital amat penting dilakukan guna mengetahui “status” kesehatan yang sebenarnya dari pasangan yang akan menikah. Tujuan dilakukannya pemeriksaan premarital untuk mendeteksi dan mengobati jika ada penyakit yang belum terdeteksi sebelumnya, mencegah penularan penyakit yang dapat mempengaruhi seperti siflis, rubella, kelainan hemoglobin, hepatitis B dan HIV/AIDS. Skrining mendeteksi dan mencegah timbulnya penyakit yang diturunkan (genetik) seperti penyakit thalassemia, sickle cell anemia (anemia set sabit), dan penyakit Tay-Sachs. Kelainan fertilitas juga dapat diketahui. Di beberapa negara seperti Spanyol, Portugal, Italia, Taiwan, Turki, Mesir dan Brazil telah menerapkan pemeriksaan kesehatan premarital secara rutin untuk membantu identifikasi dan mencegah pernikahan yang berisiko.

Beberapa pemeriksaan yang umum dilakukan sebelum menikah antara lain hematologi rutin, golongan darah dan rhesus, profil TORCH, hepatitis B, dan VDRL/RPR. Mari kita membahas dua diantaranya, pemeriksaan hematologi (darah rutin) dan golongan darah ABO dan Rhesus.

Hematologi (Pemeriksaan darah rutin)

Salah satu manfaat pemeriksaan ini adalah untuk mengetahui adanya kelainan darah seperti anemia, leukemia dan thalassemia. Thalassemia dapat menyebabkan masalah fisik yang serius serta memerlukan biaya yang cukup besar. Sebagai pemeriksaan awat thalassemia dilihat nilai mean corpuscular volume (MCV) sel darah merah untuk mengidentifikasi apakah carrier atau bukan.

Golongan darah ABO dan Rhesus

Golongan darah Rhesus (Rh) pertama kali ditemukan oteh Karl Landsteiner dan Alexander S.Weiner tahun 1937. Berbeda dengan golongan darah sistem ABO, yang menentukan golongan darah adalah antigen A dan B, sedangkan pada Rh faktor golongan darah ditentukan oteh antigen Rh (dikenal juga dengan antigen D). Jika hasil pemeriksaan laboratorium dinyatakan tidak memiliki antigen Rh, maka ia memiliki Rh negatif (Rh-), sebaliknya bita ditemukan antigen Rh, maka ia memiliki Rh positif (Rh+). Masalah perbedaan Rhesus terutama jika ibu berdarah Rh negatif, sedangkan suami berdarah Rh positif. Masalah ini biasanya terjadi pada perkawinan antar bangsa  dan perbedaan rhesus akan menimbulkan masalah kesehatan terutama pada janin. Jika janin memiliki Rh (+) maka antigen tersebut akan masuk ke peredaran darah ibu melalui plasenta, yang menyebabkan tubuh ibu memproduksi antibodi (antirhesus). Melalui plasenta juga, antirhesus ini akan melakukan serangan balik ke dalam peredaran darah janin, sehingga merusak sel darah merah janin. Pada kehamilan pertama, antirhesus mungkin hanya akan menyebabkan bayi lahir kuning (karena proses pemecahan sel darah merah menghasilkan bilirubin yang menyebabkan warna kuning pada kulit). Tetapi pada kehamilan kedua, masalah bisa menjadi fatal jika anak kedua juga memiliki rhesus positif. Saat itu kadar antirhesus ibu sedemikian tinggi, sehingga daya rusaknya terhadap sel darah merah bayi juga hebat, yang dapat menyebabkan janin mengalami keguguran atau mengalami pembengkakan (eritroblastosis fetalis) yang mengancam nyawa janin. Jika sebelum hamil ibu sudah mengetahui rhesus darahnya, masalah kelainan kehamilan ini bisa dihindari. Sesudah melahirkan anak pertama, dan selama kehamitan berikutnya, dokter akan memberikan obat khusus untuk menetralkan antirhesus darah ibu. Kasus rhesus ini jarang terjadi di daerah Asia Timur, Amerika Selatan dan Afrika, namun kerap terjadi pada populasi ras Caucasian (eropa).

Leave your response!

Add your comment below, or trackback from your own site. You can also subscribe to these comments via RSS.

Be nice. Keep it clean. Stay on topic. No spam.

You can use these tags:
<a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <s> <strike> <strong>

This is a Gravatar-enabled weblog. To get your own globally-recognized-avatar, please register at Gravatar.